Rabu , 14 November 2018
Home / SUMENEP / Samakan Persepsi Penanganan Kusta, Kemenkes Gelar Seminar di Sumenep
IMG_20180913_163511

Samakan Persepsi Penanganan Kusta, Kemenkes Gelar Seminar di Sumenep

Madurazone.co, Sumenep – Kementerian Kesehatan (Kemenkes RI) menggelar workshop terkait pengentasan kusta di Sumenep, Madura, Jawa Timur, Kamis (13/8/2018). Seminar Strategic Workshop LPEP Sustainbility in Sumenep Districk berlangsung diikuti puluhan peserta.

Seminar yang digelar di aula Pemkab Sumenep itu dibuka secara simbolis bupati Dr. A. Busyro Karim. Hadir juga pada kesempatan itu ketua DPRD Herman Dali Kusuma, Sekdakab Edy Rasyadi, Pejabat Kemenkes dr. Alfinella, Kepala Bakorwil Alwi Beiq, Kabid Pengendalin Pengentasan Penyakit Kusmawati, Amd. Keb, S.Pd. Juga hadir dinkes provinsi.

Menariknya, pada kesempatan itu hadir juga dokter dari luar negeri. Misalnya, Liobert Mieras dari LNR dan Zahira Gani Dari Novartis Foundation dan sejumlah lainnya. Kegiatan itu berlangsung guyub dan seminar pun berlangsung cukup sukses.

Bupati Sumenep Dr. KH. A. Busyro Karim dalam sambutannya, mengapresiasi seminar workshop berkaitan dengan kusta ini. Sebab, Sumenep masih masuk kategori terbanyak penderita kusta di Jatim. “Ini langkah yang bagus untuk dilakukan dalam pengentasan kusta, ” katanya.

Kendati demikian, pihaknya meminta tak hanya sekadar seminar, melainkan harus ada program yang berkelanjutan. Sehingga, ada terobosan dalam mengentaskan penyakit kusta yang dianggap nenular. “Tidak cukup dengan seminar, melainkan harus ada kegiatan berkesinambungan, ” tuturnya.

Kepala Dinkes Sumenep dr. Fatoni menuturkan, kegiatan ini dilaksanakan oleh Kemenkes. Dengan harapan bisa menyamakan persepsi tentang pencegahan dan penanganan kusta. “Penyakit kusta harus menjadi atensi. Sebab, Sumenep terbanyak sejatim, ” katanya.

Dengan kegiatan ini, sambung dia, diharapkan penderita kusta di Sumenep bisa menurun, termasuk juga menurunnya tingkat kecacatan akibat dari kusta. “Yang terpenting, memutus mata rantai penyebaran kusta di Sumenep. Sebab, ini masuk penyakit menular,” tuturnya.

Fatoni mengungkapkan, pihaknya tetap berupaya untuk menekan kusta meski tahun depan tidak ada lagi anggaran dari luar. Sebab, sudah putus kontrak, sehingga memungkinkan di APBD. “Kami tetap fokus pada pengentasan kusta, ” ucapnya.

Menurut Fatoni, yang paling dominan penderita kusta itu berada di Kecamatan Talango. “Kami berharap bisa segera dituntaskan dan terus mengalami penurunan, ” tukasnya didampingi Kabid P2P Kusmawati, Amd.Keb. (nz/yt)

Baca Juga

IMG_20181113_083659

Penggunaan Bandara Pagerungan Digantung, Komitmen PT KEI ke Daerah Disoal

Madurazone.co, Sumenep – Belum adanya kepastian penggunaan Bandara Pagerungan, Kecamatan Sapeken, Madura, Jawa Timur dari …

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Logo Header Menu